Kisah Mudik Lebaran 1430 H


DSC_0063 Edit

Mudik Euy

Sinar nya masuk menerangi kamar ku melalui jendela yang berada persis di sebelah tempat tidur ku. Termenung sejenak, kulirik jam kecil yang ada di atas monitor ku, jam menunjukan pukul 7 lebih. Kunyalakan tv untuk menemani malas ku.

Setelah kemarin berlebaran di ibu kota “Jakarta” lalu di lanjutkan ke kota santri “Tasik”. Hari ini sabtu 26 september 2009, aku akan melakukan perjalanan lagi. Perjalanan kali ini menuju kota udang “cirebon” untuk bersilaturahmi dengan sodara” dari keluarga ayah ku.

“Udah ayo cepet pada mandi, ntar keburu siang..” ucap ayah ku. Iya juga sih, klo udah keburu siang cuaca udah panas dan kemungkinan untuk macet lebih besar. Mandi, packing, makan, jam 9an semuanya sudah siap untuk berangkat. Pintu sudah di kunci, pager sudah tertutup rapat, klo minjem istilah balap nya “driver.., start your engine…”

Tahu Bungkeng

Tahu Bungkeng

Seperti biasa, kita pasti berhenti dulu di tahu Bungkeng, buat di bawa ke cirebon sekaligus buat cemilan di jalan. Dengan supir “bokap” yang lagi on fire perjalanan Bandung – Cirebon serasa cepet sekaligus menegangkan, hampir sama tegang nya kya waktu titit gw mau di suntik sebelum akhirnya di sunat trus di foto deh, dan foto nya di pajang di lemari di ruang tamu. Entah mengapa foto titit yang di balut perban itu menjadi sebuah kebanggaan, sampai” di pajang di ruang tamu hmmm…???

Pemberhentian kedua dalam perjalanan ini adalah di jl. raya jamblang, di depan pasar jamblang, di sebelah apotik jamblang, untuk makan siang dengan menu nasi jamblang hehehe.. unik ya.. Sedikit cerita tentang nasi jamblang, menu nya sih biasa aja, satu porsi nasi yang di bungkus daun jati dengan sambal, dan untuk lauk nya kita bisa milih sendiri, bebas. Biasa nya gw ga begitu excited, tapi kali ini beda, nasi jamblang nya enak, apalagi perkedel nya maknyooosss.., pantesan dari tadi penuh mulu.. Recommended deh, gw aja ampe minta nyokap supaya ngebungkus perkedelnya buat nanti makan di rumah. Yang setelah di pikir” lagi, kenapa gw ngebungkus perkedelnya, kenapa juga bukan ngebungkus yang bikin perkedel nya aja, terus ampe rumah gw suruh kerja rodi tiap hari buat bikin perkedel. Sayang ide brilian selalu datang terlambat huff…

Lanjut lagi, kali ini si roda empat di giring bokap ke daerah trusmi, mw ngapain..??? Nyari batik, soalnya nyokap lagi nyari” batik untuk dipakai hari senin nanti dalam acara halal bil halah (bener ga sih ngetiknya). Entah kenapa setelah masuk ke dalam toko batik nya gw qo ngerasa ga betah ya, mungkin gara” di dalem nya ga ada spg” seksi yang mengundang untuk melihat” lebih “dalam”. Akhirnya gw putuskan untuk nongkrong di luar bersama tukang parkir, berduet maut dalam menghisap rokok.

Habis berburu batik, lanjut ke jl. pecinan tepatnya di sebuah toko oleh” yang bernama “Shinta”, sempat terpikir juga kenapa ya qo dikasih nama shinta..??? Oh mungkin karena istrinya bernama yayuk dan selingkuhan nya bernama shinta, nah karena dia lebih sayang kepada selingkuhan nya maka toko nya diambil dari nama selingkuhan nya, mungkin… Disini nyokap beli ikan asin, ini sih sebenernya request dari gw hehe… Klo di tv ada mancing mania, nah di rumah gw ada ikan asin mania, yaitu gw. Saking sering nya makan ikan asin, ingus gw aja ampe asin rasanya, ga percaya.., nih coba aja jilat…

Sekarang menuju rumah kakek, ya sudah lah ga usah di ceritain gimana perjalanan nya, ga ada yang menarik juga.. Emang dari tadi perjalanan nya menarik..??? Kepedean..! Bodo ah, udah terlanjur ngetik sayang klo di delete…

Nb : Padahal dari awal gw pengen nulis dengan bahasa yang serius (baca paragraf pertama), tapi asli susah euy… Tapi gpp ini mungkin bisa jadi trademark tulisan dari Kupatahu28 heuheu…

15 pemikiran pada “Kisah Mudik Lebaran 1430 H

  1. salam hangat fad… kmaha euy di lembur sorangan?? betah??

    udah ciri khas orang sunda fad, moal aya nu bisa serius orang sunda mah..aluslah ges boga karakter blog maneh..!!🙂

  2. Hmmm topik yang hebat. Se’andainya aku jadi “ipin” aku pasti berkata kepada “upin”

    “Waaaaw heeebatt… Betul kan Upin?” lalu
    Upin menjawab

    “Betull..!
    Betull..!
    Betull..!”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s